Simulasi Detak Jantung dengan LED Luxeon - IC555

Berikut ini adalah rangkaian untuk simulasi detak pulse berdenyut LED dengan chip timer IC 555. ... thumbnail 1 summary

Berikut ini adalah rangkaian untuk simulasi detak pulse berdenyut LED dengan chip timer IC 555. Rangkaian ini menjadi sangat populer. Rangkaian dirancang untuk beroperasi dengan tegangan 5 volt, karena saya berencana untuk menggunakannya pada PC mod kedepannya. Karena power supply PC memiliki 5 volt output, dan konsumsi LED yang rencanakan membutuhkan tegangan 3,8 volt untuk beroperasi, memilih 5 volt dari PC untuk pasokannya adalah pilihan terbaik untuk meminimalkan disipasi daya pada transistor.

555 LED Mode Pulsa Breathing Circuit 
Mengkonversi sirkuit asli untuk beroperasi pada 12 volt adalah bukan masalah besar, tetapi membutuhkan beberapa pengetahuan transistor cukup.

Cara mengukur transistor
Satu-satunya bagian yang harus diubah adalah resistor biasing R4 dan R5. Tetapi saya memutuskan untuk mengambil satu langkah lebih lanjut. Saya memutuskan untuk membuat sirkuit pulsa yang lebih fleksibel. Versi baru 2 memiliki fungsi lebih: Memiliki tombol adjustable tegangan amplitudo osilasi, dan output disesuaikan DC. Apakah ini berarti bahwa rangkaian dapat dengan mudah disesuaikan untuk beroperasi dengan LED yang berbeda-beda?.

Jika misalnya beban adalah 12V LED strip flexible dengan kisaran tegangan operasi 8 sampai 12 volt, rangkaian dapat disesuaikan untuk memberikan output antara 8 sampai 12 volt output. Demikian pula, dapat disesuaikan untuk beroperasi dengan LED kecerahan tinggi yang memiliki rentang tegangan 2,4-3,8 volt.

Rangkaian pulse berikut adalah rangkaian skema untuk versi baru. Anda dapat mengatur fade-in dan jangka waktu dengan potensiometer ini fade-out Anda dapat mengatur tegangan output amplitudo dan output DC offset dengan potensiometer pada modul.

Anda mungkin perlu menambahkan heatsink penghilang panas untuk transistor. Seperti yang Anda perhatikan, bagian kiri sirkuit, 555 multivibrator astabil - belum berubah.

Dua variabel resistor R2 dan R3 digunakan untuk mengatur kecepatan fade-in dan fade out. Dari posisi yang sama (di C1)  dapatkan tegangan kapasitor.

Jika Anda mengatur rangkaian dengan benar, maka Anda tidak perlu menambahkan resistor. Ini adalah salah satu yang baik jika Anda berencana untuk menggunakan HPL, karena High Power LED  (HPL) akan memerlukan watt resistor tinggi. Tapi pastikan bahwa Anda telah mengatur rangkaian dengan benar sebelum menghubungkan LED yang mahal!

Menyesuaikan sirkuit 
Hal ini sangat penting untuk benar menyesuaikan sirkuit sebelum Anda menghubungkan LED. Penyesuaian harus dilakukan dengan tegangan output amplitudo dan DC offset. Tegangan maksimum osilasi TIDAK harus melebihi tegangan maju maksimum (Vf) dari LED. Adapun tegangan osilasi minimum, ini dapat disesuaikan dengan nilai apapun. Jika tegangan maju LED adalah sama dengan pasokan sirkuit maka Anda dapat menyesuaikan sirkuit secara lebih bebas. Tapi jika pasokan jauh lebih tinggi dari tegangan LED, Anda harus mengikuti langkah-langkah ini. Pertama, Anda harus memiliki volt meter. Ini akan lebih mudah jika voltmeter memiliki display yang analog.

Langkah 1: 
Hubungkan voltmeter pada output dari sirkuit (bantalan LED + dan LED-).

Langkah 2: 
Sesuaikan 555 untuk maksimum fade-in dan fade out durasi, dengan memutar potensiometer R2 dan R3 ke perlawanan maksimal

Langkah 3: 
Putar potensiometer R6 dan R7 ke tengah. Volt meter sekarang harus menunjukkan pembacaan. Perhatikan bahwa pembacaan tidak stabil, tegangan harus meningkatkan dan menurunkan perlahan-lahan.

Langkah 4:
Sekarang Anda perlu memutuskan apa yang akan menjadi tegangan osilasi. Anda mungkin ingin mulai dengan khas 2 volt osilasi yang sederhana 3,2 atau 3,8 Volt LED, atau 4 volt osilasi untuk 12 Volt LED strip. Putar potensiometer R7 untuk menyesuaikan osilasi yang muncul. Tegangan maksimum ditampilkan pada volt meter Anda minus tegangan minimum adalah amplitudo osilasi. Jadi, jika misalnya Anda ingin memiliki 4 volt osilasi dan tegangan minimum yang ditampilkan pada voltmeter adalah 4 volt, kemudian putar R7 perlahan sampai tegangan maksimum menjadi 8 volt (8-4 = 4).

Langkah 5: 
Sekarang Anda perlu untuk menyesuaikan DC offset. Perlahan putar potensiometer R6 sampai tegangan maksimum osilasi menjadi sama dengan tegangan maju dari LED. Jangan terburu-buru menyelesaikan langkah ini.

Komponen-komponen:
Resistors
R1 Resistor 100 Ohm 1/4 Watt 5% Carbon Film
R2 Potentiometer 10 KOhm Linear Rotary 1/2W
R3 Potentiometer 10 KOhm Linear Rotary 1/2W
R4 Resistor 82 KOhm 1/4 Watt 5% Carbon Film
R5 Resistor 1 KOhm 1/4 Watt 5% Carbon Film
R6 Potentiometer 100 KOhm Linear Rotary 1/2W
R7 Potentiometer 470 KOhm Linear Rotary 1/2W
R8 Resistor 470 KOhm 1/4 Watt 5% Carbon Film
R9 Resistor 1 KOhm 1/4 Watt 5% Carbon Film
R10 Resistor 100 KOhm 1/4 Watt 5% Carbon Film

Capacitors
C1 Electrolytic Capacitor 470 uF 16 Volts
C2 Electrolytic Capacitor 470 uF 16 Volts
C3 Electrolytic Capacitor 470 uF 16 Volts

Diodes
D1 1N4148 Switching Diode

Transistors
T1 BC338 NPN Silicon AF Transistors [NPN]
T2 TIP142 Complementary Silicon Power Darlington Transistor

Integrated Circuits
IC1 555 Timer

No comments

Post a Comment

Silahkan komentar yang baik ya...!